TANAH BUMBU

Wisata Gunung Mayang Mendongkrak Kuliner dan Penginapan

Pesisirmedia.com, Tanah Bumbu – MENJELANG senja cuaca semakin membaik setelah hujan turun cukup deras pada sepanjang siang menjelang sore. Mentari kemerahan terlihat muncul di balik awan dan berangsur tenggelam. Beberapa orang remaja dan keluarga masih asyik berswafoto pada spot-spot kekinian yang dibuat pihak pengelola lokasi wisata.Masyarakat setempat menyebutnya Gunung Mayang atau Puncak Mayang. Adalah sebuah deretan perbukitan yang dikelilingi hamparan perkebunan sawit milik sebuah perusahaan swasta di wilayah Kecamatan Simpang Empat tidak begitu jauh dari ibukota Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan.

Sempat viral saat dibuka untuk umum pada 2019 lalu, akibat imbas pandemi virus korona berpengaruh pada berkurangnya jumlah pengunjung ke wisata Puncak Mayang. Lokasi wisata dan spot swafoto yang menjadi daya tarik pengunjung pun sebagian dalam kondisi kurang terawat.Terlepas dari itu semua, Puncak Mayang menyuguhkan panorama alam yang sangat indah. Dari puncak pengunjung akan dapat menikmati pemandangan alam hingga hampir 360 derajat. Di satu sisi akan terlihat selat Kotabaru dan Pulau Laut yang berada di seberang Pulau Kalimantan. Di sisi lain tersaji pemandangan kawasan hutan dan hamparan perkebunan kelapa sawit.Selain spot swafoto dengan beragam bentuk, di lokasi obyek wisata ini juga terdapat berbagai fasilitas outbond, gazebo besar untuk pertemuan. Juga ada fasilitas permainan anak-anak serta maskot obyek wisata berupa bangkai pesawat tua yang kabarnya milik sebuah perusahaan perkayuan saat industri kayu berjaya di Pulau Kalimantan.Berada di dataran tinggi cuaca di Puncak Mayang cukup sejuk. Obyek wisata ini dapat dijangkau kurang lebih 30 menit dari Kota Batulicin, ibukota kabupaten. Untuk mencapai puncak pengunjung harus melewati jalanan berbukit. Jalan tanah bercampur bebatuan ini cukup licin saat hujan dan beberapa ruas jalan memiliki tanjakan sangat curam.Pihak pengelola obyek wisata menyediakan mobil wisata yang akan mengangkut pengunjung dari bawah ke Puncak Mayang. Namun pengunjung juga diperbolehkan membawa kendaraan sendiri ke puncak jjka berani melewati jalan berbukit dan curam tersebut.Tarif masuk ke obyek wisata ini sebesar Rp15 ribu dan Rp20 ribu saat hari libur. Untuk anak-anak dikenakan tarif Rp7 ribu perorang. Yuli, 30 warga kabupaten tetangga Kotabaru sengaja datang ke Puncak Mayang bersama keluarganya karena penasaran setelah melihat obyek wisata ini cukup viral di media sosial.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
error: Content is protected !!